Pengalaman Mistis di Kos-Kosan Pertama (Part 2)

Pengalaman Mistis di Kos-Kosan Pertama (Part 2)

Nah ini adalah lanjutan cerita pengalaman mistis saya di kos kosan yang bagian pertama. Sebelum saya lanjut, saya mau review sedikit cerita sebelumnya.  Jadi saya pindah ke kontrakan teman saya. Ya kontrakan anak laki laki itu gimana sih, kadang gak terurus gitu. Belum lagi kanan kiri depan belakang sepi semua. Saya pindah karena merasa di kos kosan pertama, itu saya merasa kadang gak beres. Entah dari kos kosannya, entah dari pemiliknya, entah dari sisi manapun. Hehehe…. Pada gak beres. Jadi ya saya Pindah. Lagi pula saya disitu sendirian.

Nah diakhir cerita yang pertama, saya di kontrakan sendirian, hujan, trus mati lampu. Batrai hape juga habis. Yah, apa mau dikerja, saya langsung tidur aja. Tapi sebelum saya tertidur, saya denger suara orang masuk ke kamar saya. Dan berebah disamping saya. Saya membelakanginya. Saya pikir ya itu tadi teman saya. Jadi ya saya makin tenang tidur. Tapi kenyataannya bukan……

Saya sudah tertidur, dan saya terbangun pas nyala lampu. Dan itupun hujan sudah reda. Saya berbalik arah. Dan gak lama, ada suara motor teman saya. Nah ini dia datang. Kata ku dalam hati. Saya belum sadar penuh waktu itu. Trus dia masuk kamar. Trus dia tanya ke saya. Tidur kah kamu? Pantes ku sms gak dibalas. Tadi mau kubawakan makan…. Saya tiba tiba aneh. Saya teringat sesuatu. Nah… saya langsung tanya ke dia. Lho, kukira tadi kamu pulang, tidur disini (disebelahku). Lalu dia jawab, mana ada. Aku juga tambah yakin. Tadi tidak ada suara motor dia pulang. Dan saya baru sadar ini. Kalau tadi memang sebenernya bukan dia. Ah… kataku dalam hati. Angker amat ini kontrakannya.

Lalu teman saya cerita, sengaja aku gak kasih tau kamu dulu. Nanti kamu takut hehehe… Katanya. Lalu dia teruskan. Ini dulu tempat mabuk mabukan. Itu dibelakang dapur banyak betul bekas botol minuman. Coba aja liat. Hmmmm,,,, kampret memang itu bocah. Coba tau saya tidak mau nginap dikontrakannya.

Hari berlalu, disitu saya semakin terbiasa. Kadang saya merasa, waktu dikamar, dan pintu kamar sedikit terbuka. Saya merasa disitu seperti ada yang lewat lewat. Ya, bayangan di kepala saya berkata seperti orang berbaju putih, wanita, dan berambut Panjang, sedang lewat lewat saja. Tapi mungkin ini Cuma halusinasi saya aja. Karena memang Cuma saya yang parnoan. Saya mau tanya teman, tapi nanti malah gak enak. Takutnya malah saya dikira gak percaya sama dia. Padahal sudah dikasih tumpangan enak.

Nah saya Cuma sekitar 4 bulan tinggal di kontrakan ini. Selebihnya ini, saya pindah ke kontrakan lain. Saya dan teman saya rencananya mau cari kontrakan lain lagi yang dekat dengan kampus biar enak kalau berangkat gak jauh jauh. Dan kamipun cari, ada teman lain juga ingin ikut 1 kontrakan sama kami. Dan akhirnya kami ber 7 nyari rumah. Dan ini adalah cerita saya yang kemarin, yang sebelum pindah ke kontrakan baru. Ini kontrakan bertujuh yang pertama. Kalau artikel saya sebelumnya itu adalah kontrakan bertujuh yang kedua. Nah kalau di rumah ini, lumayan besar. Diatas ada 3 kamar tapi kayu. Kalau di bawah itu tembok. Ruangan kamarnya beda beda. Ada yang besar banget. Ada yang sedang. Tapi kalau lantai atas itu kamarnya besar semua. Nah saya kedapatan kamar yang paling kecil. Karena barang barang saya adalah yang paling sedikit. Dan yang kamar besar itu diisi sama teman saya yang memang barangnya banyak banget. Kampretnya lagi, gak di kosan pertama, eh disini kebagian kamar yang jelek juga. Kuncinya gak ada. Trus ternyata gak ada jendelanya. Cuma kaca doank diatas dinding kecil dan pajangan gitu. Gak bisa dibuka. Yah, saya Cuma bisa menghela nafas doank hehehe….. Menurut saya itu dulunya adalah bekas Gudang sih. Tapi gak apa apa, karena sudah bersih.

Nah suatu hari, saya sendirian dirumah itu. TEman teman pada kuliah semua. Saya bangun kesiangan. Ada seorang aja teman saya sendiri. Itupun mau berangkat. Saya kecewa juga. Kenapa saya gak dibangunin. Lhah, kata mereka saya udah diketok ketok berapa kali kamarnya tapi gak ada bangun juga. Ya sudah lah, saya terus mandi. Dan teman saya berangkat kuliah. Pas dikamar mandi, ada suara pintu dapur yang terbuka. Kayak ada orang buka pintu gitu. Saya pikir teman saya balik lagi. Saya ngintip lah dari dalam lewat selah selah pintu itu ada terbuka sedikit. Saya bingung, tadi itu jelas suaranya orang buka pintu. Tapi malah pintunya tidak ada tanda tanda terbuka sedikit pun. Yaudah saya lanjut mandi. Saya selesei, pakai baju. Rencanya mau berangkat kuliah, tapi malah liat jam, perasaan saya seperti tidak ingin kuliah, karena sudah sangat terlambat sekali.

Pas saya ganti baju dikamar, ada suara langkah kaki naik tangga ke atas. Ah paling halusinasi suara saya aja itu. Tapi saya berhenti sejenak. Mendengar betul betul suara tersebut. Dan saya tengok lah…. Ternyata tidak ada apa apa. Anjayyyyy……… Merinding jadinya. Sudah saya cek juga ke atas. Ngga ada apa apa. Sepi dan sunyi. Kucingpun kalau memang kucing, tapi kucingnya ngga ada. Hmmm…. Saya buru buru seleseikan di kamar, trus saya pergi sarapan ke warung tempat biasa saya sarapan pagi. Seperti biasa, nasi kuning.

Selesei makan nasi kuning, saya mau pulang ke rumah, tapi saya liat jam masih belum jamnya teman teman pulang kuliah. Mau pulang malah malas, takut dengar apa apa, takut lihat yang tidak pengen dilihat. Hmmm,,,, akhirnya saya ke masjid saja. Sambil menunggu jam setengah 11. Karena jam segitu teman teman pasti sudah pada pulang.

Banyak hal aneh selama saya tinggal di kalsel. Terutama saat ngekos. Dari cerita di awal kos kosan pertama, sampai pindah ngontrak bertujuh. Entah kenapa ini terjadi dengan diri saya. Padahal saya paling takut hal gituan. Dan anehnya itu paling sering setelah saya pernah “main” amalan yang pernah saya beli dulu.

Tapi dengan kejadian itu semua,,,, membuat saya semakin ingat dengan sang pencipta. Karena dia sang sumber. Ya termasuk yang menciptakan hal hal aneh tersebut. Dan itu semua juga bukan terjadi karena memang harus saya yang menerima kejadian tersebut, pasti ada sebab dibalik itu semua. Agar saya belajar dan terus berkembang. Sampai saat ini, saya bersyukur sudah menjadi lebih baik dari sebelumnya. Yaps, soal gituan, saya tidak terlalu menanggapi. Bila “mereka” ada, yasudah. Bila tidak ada ya syukurlah. Hehehe…..

Okelah… Ini akhir ceritanya.

Rahayu….

 

Vionelix – Inderferium Liviergoz Derisyacto Lasvaha



It's Fun and Free to Support the Writers, Give Them a Cup of Coffee by Sharing Their Hard Work to Your Social Media. Let us Grow Together and Make more and more Creativities in Our Hands:


Comments

You must be Logged in to Post a Comment. OR Register Here for Only Less than 1 Minute!

Related Articles
Aug 8, 2020, 9:17 PM - celina lovinri
Aug 5, 2020, 8:06 PM - Siti Mahmudah Solikatun Kasanah
Aug 4, 2020, 1:57 PM - Tsabitah Meylan Giafi
May 20, 2020, 1:41 PM - Adre Zaif Rachman
May 17, 2020, 12:50 AM - Fienencia
May 1, 2020, 10:51 PM - Darmoko Yuti Witanto
Apr 30, 2020, 1:29 AM - Darmoko Yuti Witanto
Apr 28, 2020, 12:33 PM - Darmoko Yuti Witanto
Apr 27, 2020, 11:06 PM - Darmoko Yuti Witanto
Apr 27, 2020, 12:10 AM - Fernanda Ayu
About Author

Konsultan Penyembuhan Ajaib

Popular This Week
Mar 6, 2020, 8:09 AM - Shinta Kusuma
Nov 4, 2019, 3:28 PM - RackTicle Manager
Jan 20, 2020, 2:24 PM - RackTicle Manager
Dec 18, 2019, 9:22 PM - Rianda Prayoga
Feb 8, 2020, 1:00 AM - Singgih Tri Widodo
Jan 8, 2020, 10:43 AM - Deni Riyandi
Mar 18, 2020, 9:15 PM - Singgih Tri Widodo
Recent Articles
Aug 8, 2020, 9:28 PM - Singgih Tri Widodo
Aug 5, 2020, 8:06 PM - Siti Mahmudah Solikatun Kasanah
Aug 5, 2020, 7:26 PM - Shinta Kusuma
Aug 5, 2020, 12:31 AM - Singgih Tri Widodo
Aug 5, 2020, 12:28 AM - Adre Zaif Rachman