Pengalaman Mistis di Kos-Kosan Pertama (Bagian 1)

Pengalaman Mistis di Kos-Kosan Pertama (Bagian 1)

Rahayu ……

Malam ini saya mau cerita kembali pengalaman mistis saya sewaktu kuliah di KALSEL. Jadi, waktu itu saya dan teman SMA saya udah janjian cari kos-kosan yang sama aja. Maksudnya saya dan dia itu ada dalam 1 kos-kosan. Singkat cerita, saya menemukan kos-kosan yang bagus untuk ditinggali. Luas dan bertingkat. Waktu itu saya yang datang duluan. Saya sama almarhum bapak saya kesana untuk nego kos-kosan tersebut. Alhasil, saya jadi tinggal di kos-kosan tersebut.

Kos-kosan ini dekat dengan kampus saya, ya kalau jalan kaki bisa memakan waktu 10-15 menit lah, karena jalannya mutar. Kalau lokasinya emang pas dibelakang kampus saya. Nah disana, itu ada 2 tingkat. Kos-kosannya memanjang. Dibawah ada 4 ruang.  1 ruang itu ada 3 kamar tidur dan 1 kamar mandi. Nah 4 ruang di lantai bawah ini tidak punya ruang tengah. Ruang tengah maksudnya adalah ruang untuk santai santai. Dan diatas ada 5 ruang. Sama kayak dibawah. Namun, saya berada di paling ujung dekat pagar kos-kosan. Yang mana ruangan ini beda sendiri. Seperti baru. Dan ruang santainya juga luas. Jadi bisa ngapa-ngapain di tengah situ kalau ada teman yang lain datangan. Kalau dilihat-lihat ini seperti ruangan yang baru dibuat. Dan dibawah ruangan kami itu kantornya ibu kos. Gak tau isinya apa aja. Soalnya ga pernah masuk ke dalam.

Hari itu, saya udah daftar, dan bilang ke ibu kosnya kalau ada 1 orang lagi mau daftar di kos situ minta tolong agar 1 kamar lagi disisakan. Jangan diisi orang lain. Disitu kan ada 3 kamar ….. Saya bingung mau pilih kamar yang mana, kata ibu kosnya kosong semua. Jadi saya belum milih. Maksud saya, saya suruh teman saya dulu yang milih nanti saya tinggal pilih sisanya yang terbaik. Anggaplah teman saya itu Namanya Ifran. Ifran ini beda dengan saya kampusnya. Saya di farmasi, dia di kedokteran. Tapi kami dari SMA yang sama. Nah saya balik lagi ke Kaltim karena masih lama masuknya.

Pas hari dimana dekat dengan masuk kuliah, itu ada  yang Namanya MOS atau Masa Orientasi Siswa tapi Namanya bukan itu. Tapi intinya itu ehheehe…… Itu hari sebelumnya saya sudah datang lagi ke kos-kosan tersebut. Ealah, ternyata Ifran milih di depan dan sekalinya ada orang yang nempati di kamar satunya. Yang bagus dipilihnya. Dan,,,, saya kedapatan kamar yang jelek. Yaaa,,,,, bukan apa apa sih. Cuma pintu kamarnya aja yang kuncinya rusak dan bisanya pake gembok. Alhasil ya pake gembok aja. Namun, dibalik saya kedapatan ruang ini, saya beruntung tidak milih kamar sebelah saya. Yang kebetulan dia sekampus sama saya dan jadi teman saya. Anggap saja Namanya Denki. Denki memilih kamar tersebut karena kamar yang saya pakai itu kamar yang jelek dan rusak. Dan pada kamar sini, itu waktu sore panas mataharinya kena dinding. Jadi kamar itu terasa panas banget kalau sore.

Ini sebenernya cerita mistis dari temen saya dan sekalian juga pengalaman mistis saya. 1 semester berlalu disana. Kami bertiga semakin akrab. Pas semester 2, saya ingin mencari cari hiburan. Waktu itu saya suka sulap dan beli peralatan sulap. Akhirnya main mainlah saya dengan sulap. Karena sulap juga ada hipnotisnya, saya pun mempelajari. Dan sampai sampai ke ranah gendam. Kalau pada belum tau gendam, itu ilmu tradisional yang sifatnya mistis. Dari yang mistis mistis ini, saya ketemu lagi hal hal yang sifatnya ghaib. Seperti pengetahuan tentang jin, qorin, dan lain lain. Saya ketemu yang Namanya Kampus Samudra Ilmu Hikmah. Karena saya suka sekali tentang ilmu hikmah. Jadi saya pesan modulnya dan diberi kapsul. Disitu saya tergiur karena didalamnya ada pelajaran yang manfaatnya saya jadi bisa ini dan itu. Pokoknya sesuatu yang bersifat mistis. Ya saya suka aja. Karena penasaran banget sama yang begituan. Langsung deh saya telan itu kapsul. Aneh. Rasa dedaunan. Sambil saya amalkan bacaannya.

Nah 2 hari saya sudah amalkan ternyata, hal aneh pun terjadi pada diri saya. Hari itu saya bener bener sepenuh hati dalam mengamalkan ajaran dalam modul tersebut. Malamnya saya tertidur dan bermimpi. Saya mau antar cucian ke tempat laundrian saya biasanya. Itu siang hari. Karena tempatnya agak menjorok ke dalam gang, di belakang rumah orang, saya ya turun langsung dari motor. Pas itu, saya udah antar, kok balik ke motor itu sudah gelap. Dan sepi dan sunyi seperti sudah tengah malam. Aneh kan? Dan tiba tiba ada yang memeluk saya dari belakang. Seperti tangan wanita dan berpakaian Panjang. Saya gelisah. Saya deg degan dalam mimpi itu. Dan saya ketakutan siapa ini meluk meluk. Saya mau melepas tapi rasanya sangat berat. Tapi saya tekadkan lagi kuatkan lagi tangan saya untuk melepas dan berbalik. Tidak ada siapa siapa. Dan saya berbalik lagi, motor saya ada yang makai. Itu teman saya. Saya ditinggal disana. Dan saya terbangun. Saya ingat jelas itu. Serem …………

Hari selanjutnya, malam itu, saya tidur cepat karena kelelahan. Nah, saya lagi lagi bermimpi, Cuma agak beda dikit. Dan saya terbangun samar-samar. Saya gak bisa bergerak seperti ada yang meluk saya. Baaahh,,,,, lagi-lagi kataku. Saya bener-bener gak bisa bergerak. Mau bergerak pun susah. Seperti dipeluk erat gitu sama sesuatu. Tapi saya kuatkan diri lagi untuk melepas itu. Dan haaaahh!!! Kataku melepas. Langsung ringan. Saya baca baca sih itu karena saya kelelahan makanya seperti ketindihan. Tapi,,,, saya sering kelelahan, tapi kok pas ketindihannya itu pas lagi ngamalin begituan?

Saya gak tahan dah, saya hentikan amalan itu. Tapi,,,, tidak sampai disini. Ternyata Denki disebelah saya mengalami hal yang tidak mengenakan juga. Denki pernah cerita sama saya. Saya sama Ifran lagi dudun duduk di ruang tengah itu. Denki di dalam kamar. Mungkin kataku kecapean trus tidur cepat. Ya saya biarkan. Sampai-sampai dia besoknya cerita, bahwa semalam itu dia sedang “diganggui” oleh sesuatu. Dia wanita pakaiannya putih dan rambutnya Panjang. Denki bercerita dia di dalam teriak teriak dan mukul-mukul pintu,. Tapi kami diluar ngga dengar. Tapi memang nyatanya kami ngga dengar apa apa dari dalam kamar Denki. Hmmm,, aneh. Saya pikir mungkin dia Cuma mimpi. Tapi,,,, saya tidak mau ambil pusing. Karena saya males mikir gituan. Karena memang dia dulu begitu, jarang ibadah di rumah. Ya jadi saya biasa aja karena memang itu karena dianya males. Itu pemikiran saya sih.

Saya bersyukur dapat kamar yang jelek, tapi aman dari hal gituan. Pernah suatu hari Denki tidur, ceritanya dia sedang tidur malam. Nah dia itu dalam mimpinya bisa lihat dengan jelas kalau dirinya tidur. Nah disitu dia melihat ada sesosok makhluk yang sedang mau menyentuhnya yang sedang tidur. Tapi si Denki gak bisa ngapa-ngapain. Dia bingung. Tapi pas dia bisa teriak dalam mimpinya, langsung makhluk itu menoleh dengan wajahnya yang seram menurutnya. Trus menghilang. Dan Denki terbangun. Saya kadang semakin heran sama ini anak. Tidak Cuma saya. Ifran juga begitu. Memang sih anak ini jarang ibadah. Tapi sepertinya dia punya keturunan orang baik.

Pas saya masuk kamarnya. Memang hawanya agak beda. Gelap dan lantainya menggembung. Keramiknya itu menggembung. Lama-lama seperti ada udara yang masuk dan bisa digenjot. Alhasil, lama kelamaan keramik dikamarnya itu pecah. Tapi dia males ngomong sama bu kos. Bu kosnya juga waktu itu bermasalah sama pak kos. Kacau pokoknya.

Pada semester 3 lebih dikit, Ifran pergi meninggalkan kami. Dia pindah kampus. Jauh dari kami. Ya kami di Banjar baru. Dia di Banjarmasin. Akhirnya sisa kami berdua yang menempati kos-kosan sunyi itu. Tapi setelah saya menjauhi barang amalan amalan saya dulu, saya menjadi biasa aja. Tapi yang aneh malah si Denki itu yang makin menjadi jadi. Entah setiap hari dia punya sesuatu yang menekan dia di kamar itu. Ya, ditambah saya semakin di depan perkuliahannya. Akhirnya jadwal kuliah kami berbeda. Dia makin jarang ketemu sama saya.

Suatu hari, dia berniat pindah kos juga. Yang membuat saya semakin menjadi kesepian di kos-kosan. Yaah,,, tapi apa mau dikata. Dia tetap pindah. Dan saya akhirnya sendirian di kos-kosan tersebut. Saya kesepian di tempat kamar yang jelek hehehe…. Tapi, saya pindah kamar ke kamarnya Ifran. Lumayan enak disitu. Cuma kalau pagi sinarnya terang banget. Jadi males tidur lagi. ….

Ya malam itu saya sendirian di kos-kosan. Penghuni ruangan lain gak tau pada kemana. Makin lama makin sepi kos-kosan tersebut. Kebiasaan bu kos ini kadang gak mau memperbaiki saluran air tempat kami. Jadi kamar mandi itu gak bisa diisi air. Padahal…. Di ruangan sebelah itu kamar mandinya menyala. Hmmmm…. Ya,, padahal dulu saya sama Denki sering otak atik saluran tandon diatas. Tapi tetap saja tidak mengalir. Entah mengapa.

Suatu sore hari, karena saya lagi kosong dirumah. Dan penghuni ruang sebelah saya juga pada sudah lulusan kuliah, jadi mereka bakal lama pasti balik ke kosan lagi. Saya tau di ruang sebelah itu, tiga kamarnya udah gak ada yang nempatin. Karena mereka sudah pada pergi semua, kecuali balik lagi untuk urus sesuatu. Jadi, jam 4 sore itu, saya mau mandi, Cuma kamar mandi saya tidak ngalir. Mana air habis. Akhirnya saya ke ruang sebelah. Kamar mandinya lumayan oke juga. Saya lagsung masuk-masuk aja. Karena kan ngga ada orang. Pas saya masuk itu semua pintu kamar terkunci. Kecuali ya kamar mandi. Saya liat liat…. Tapi saya langsung mandi. Nah pas mandi itu ada kayak orang lewat dari luar. Itu dibawah pintu kamar mandi keliatan kalau ada yang lewat. Dan ada suara buka pintu. Nah, padahal kan disitu saya tau sudah ngga ada yang ninggalin lagi. Saya buru buru mandi. Mungkin orang kosan yang tinggal dikamar itu pada datang. Nah, pas saya keluar kamar mandi, dan liat. Kamarnya masih terkunci. Lha, saya langsung buru-buru keluar. Dan balik ke ruangan saya lagi. Masuk ke kamar. Biasanya kalau ada yang datang itu ketahuan apalagi kalau keluar lagi. Suara motor itu pasti kedengeran. Nah sore itu saya ke warung bule di sebrang jalan. BUle ini juga ngurusin kos-kosan ini. Yang bersih bersih, juga yang nutupin pagar. Saya tanyalah,,,, bule, tadi mas yang disebelah kamar saya datang kah? Tadi kayak ada suara lewat. Trus bulenya jawab, ngga ada kok mas. Itu masnya pulang kampung. Lama balik lagi. Ngga ada yang datang. Kata bule. Saya jadi merinding sendiri.

Sambil pesan mie rebus, saya tanya tanya. Dan akhirnya merembet ke soal Denki. Ya bulenya tanya, kenapa dia pergi. Saya jawablah semampunya. Saya bilang dia sering digangguin disitu. Trus kata bulenya. Memang…. Disitu dikamarnya dulu dipakai sebagai tempat gituan. Kata bule. Maksudnya gituan itu adalah orang yang menyembah makhluk gituan…. Ya,, makhluk halus. Dan tempatnya dulu kotor. Trus dibersihkan di cat dan dibuat seperti baru lagi. Akhirnya rasa penasaran saya terjawab. Tapi dengan jawaban itu, saya jadi makin merinding. Trus bulenya juga cerita. Paklek pernah dulu ke kamar mandi. Dibawah sini ada kamar mandi 2 ruang. Di depan kos-kosan di sebelah ujung. Nah itu jarang di pake. Dulu kata paklek malam-malam, pas mau ke WC dia nungguin kayak ada suara orang di dalam WC itu. Dia pikir anak kos. Tapi kok lama betul. Akhirnya, suaranya hilang dan diketok-ketok gak ada nyaut. Didorongnya pintu, sekalinya ngga ada orang. Lha yang bersuara tadi siapa? Pas hari lainnya lagi, dia liat ada makhluk perempuan masuk ke kamar mandi itu, tapi malam itu pakleknya gak mau apa-apa. Balik lagi ke rumah.

Saya mendengar cerita bule, entah beneran atau engga. Yang jelas saya malah makin takut disana. Karena kamar saya paling ujung sebelah sini, dan harus melewati 2 ruang kosong yang gelap. Ya saya makin kesepian. Saya diajak teman saya ke rumah kontrakannya. Ehalah…. Kok ndilalah banget. Tapi bayarnya bagi dua. Ya lumayan sih. Jadi karena saya males sudah di kos-kosan itu, Saya akhirnya diam-diam angkut-angkut barang. Pergi kerumah teman saya yang ngajakin ngontrak dirumahnya. Jauh sih, tapi saya diantar bareng dia kalau jalan.

Nah disana itu, ya Namanya laki-laki kadang jorok betul. Jadinya disana itu saya liat piring bekas ini itu numpuk sampai bau. Berjamur. Sampai mampet. Trus dibelakang itu hutan. Daun-daun gak terurus. Saya oke saja sih kalau berdua sama dia disana. Kamar mandi juga dalam kamar. Ada TV pula. Hmm enak banget. Tapi temen saya ini gak cerita kalau ada sesuatu dibalik saya harus tinggal di kosan itu.

Pas saya sendirian, maghrib, mati lampu lagi. Mana batrai hp mau habis. Hujan lagi. Saya Cuma dikamar gak berani kemana-kemana. Saya Cuma gulingan. Dan apa yang terjadi? Temen saya sengaja gak ngasih tau. Kalau disitu seram Tapi memang nyatanya seram. Ya…. Pas waktu itu saya dengar ada orang masuk rumah. Saya pikir teman saya. Masuk kamar. Dan tidur di Kasur sama saya. Saya pikir dia kecapean dan istirahat langsung. Gak ada bicara apa-apa soalnya. Saya juga tertidur. Nah pas bangun, hal yang mengejutkan terjadi……..

Dan cerita ini akan saya lanjutkan di part selanjutnya ya…..

Rahayu

Vionelix – Inderferium liviergoz Derisyacto Lasvaha



It's Fun and Free to Support the Writers, Give Them a Cup of Coffee by Sharing Their Hard Work to Your Social Media. Let us Grow Together and Make more and more Creativities in Our Hands:


Comments

You must be Logged in to Post a Comment. OR Register Here for Only Less than 1 Minute!

Related Articles
Feb 20, 2020, 12:54 PM - Ryan Putra Anugrah
Feb 20, 2020, 12:13 PM - Ryan Putra Anugrah
Feb 19, 2020, 10:00 PM - Singgih Tri Widodo
Feb 8, 2020, 10:27 AM - Redy Kuswanto
Feb 7, 2020, 1:06 AM - Alexander Bala Seda
Jan 27, 2020, 11:50 PM - Singgih Tri Widodo
Jan 26, 2020, 3:11 AM - Singgih Tri Widodo
Jan 17, 2020, 1:47 PM - Litta Wahyuni
Jan 14, 2020, 12:58 AM - Singgih Tri Widodo
About Author

Konsultan Penyembuhan Ajaib

Popular This Week
Feb 23, 2020, 7:27 PM - Maman suherman
Feb 17, 2020, 9:08 PM - Bram Asta
Feb 21, 2020, 11:54 PM - RackTicle Manager
Feb 7, 2020, 1:22 AM - Singgih Tri Widodo
Jan 7, 2020, 2:10 PM - Bayu Rinaldhi